Tuesday, November 30, 2010

Kalau kau tanya, aku akan kata sakit itu rahmat buat aku

Kalau kau tanya, aku akan kata sakit itu rahmat buat aku.

Aku ingatkan pagi tadi bila aku bangun tidur, mata aku dah bertambah sihat. Memang. Mata aku memang dah bertambah sihat. Alhamdulillah. Tapi tulang-tulang aku pulak rasa sakit-sakit. Sesudah subuh aku terus landing atas katil semula. Oh sakit! Rasa macam nak tercabut segala urat sendi.

Sampaikan deruan hot shower pun aku rasa macam peluru yang menusuk dalam liang-liang kulit. Aku pun tak tau sakit jenis apa itu. Sebab sebelum ni aku tak pernah rasa sakit macam tu. Secepat itu jugak aku terfikir, agaknya macam mana lah rasa orang-orang di Palestin dan Gaza. Tembakan peluru-peluru hidup tu dah macam deruan hot shower yang aku mandi agaknya. Nauzubillah..

Bila badan dah sakit, selera makan pun takde. Bayangkan dari pagi tadi, aku cuma jamah secawan milo dan tujuh suap chicken soup je. Tu pun sesudah dipaksa oleh Puan Bonda. Lapar jangan cakap lah. Tapi selera makan aku memang takde langsung.

Bila dah diduga dengan rasa sakit macam ni, macam--macam aku fikir. Agaknya Allah nak aku rasa macam mana nikmat kelaparan sebab sebelum ni asyik makan dengan kenyang je. Tak pernah nak fikir macam mana orang kat Somalia tu yang hanya makan dua minggu sekali. Agaknya Allah nak aku fikir balik betapa apa yang aku ada selama ni walaupun kadang-kadang aku rasa macam tak cukup, sebenarnya jauh lagi baik daripada apa yang sesetengah orang takde.

Manusia memang selalu take things for granted. Betul kan? Kita tak pernah nak hargai apa yang kita ada sampailah satu masa bila kita hilang benda tu. Sama juga dengan kita tak pernah menghargai orang yang berada di sekeliling kita, orang yang kita sayang. Tapi bila satu hari Allah rampas dia dari kita, baru kita sedar. Sebab tu kadang-kadang aku rasa, aku tak suka pertemuan. Sebab setiap kali pertemuan pasti akan ada perpisahan. Aku benci bila satu masa nanti aku dah jumpa dengan orang yang aku cinta, tapi tiba-tiba satu hari tu, Allah larikan dia dari aku. Mungkin memang Allah dah takdirkan dia bukan untuk aku. Jadi redha lah yang terbaik.

Tapi redha tu bukan lah semudah mengucapkan, semudah mengeja. Sedangkan redha tu menjadi musuh paling besar untuk alim ulama'. Cuba bayangkan alim ulama' yang menghambakan seluruh hidupnya untuk beramal, mendapatkan keredhaan Allah,mengharapkan balasan Firdaus, redha kah dia jika suatu hari Allah putuskan yang dia tak layak dimasukkan di dalam syurga walaupun serendah Syurga Khuldi.

Astaghfirullahalazim..

Lemah lagi iman aku. 
Kecil lagi kesabaran aku.  
Rapuh lagi redha aku. 

2 comments:

  1. Anon,thanks :) it is some sort of self reminder as well

    ReplyDelete